-->

7 Testimoni Warganet Setelah Lapor Polisi: Dari yang Kocak Hingga Menyedihkan

- Agustus 11, 2020

Sebagai institusi keamanan masyarakat, polisi seharusnya mengayomi seperti taglinenya yang beredar ke mana-mana. 

Para warganet memberikan testimoni pengalaman lapor polisi. Alih-alih ditindaklanjuti, yang ada malah tidak digubris dan seringnya minta uang amplop.

Berikut pernyataan mereka yang viral di media sosial Twitter pada Selasa (11/10/2020).


1. Habis dirampok, malah dipalak 

Pengalaman gw lapor kejahatan sama polisi mah cukup sekali, pas kos2an gw kerampokan. Mau diusut, wani piro katanya. 

Anak kos, habis kerampokan, ditanya begitu kayak udah jatuh ketimpa tangga. Kayak udah di rampok terus dipalak.

Akhirnya mah cuma bikin surat buat ngurus ATM aja krn dompet gw kan diambil rampoknya, gw kasih 10rb ke pak polisinya buat "uang rokok". Alesan disuratnya bilang ATM jatoh dijalan karena kalo bilang kerampokan entar mesti bikin BAP, itu saran manis dr bapak polisinya loh.

Oya pas kasih "uang rokok" 10rb, polisinya bilang "biasanya mah 20rb loh neng, tapi ni gpp lah". Believe me or not, itu lagak ngomongnya as if kayak dia melakukan satu kemurahan hati buat gw. Dan begonya gw bilang terima kasih. Asli! Mual

Sejak itu gw bertekad, kalo amit2 nih kena musibah kejahatan mendingan gw nekat2an membela diri deh. Mending bunuh ya bunuh aja sekalian, gosah ribet2 lewat jalur hukum. Its useless ya kecuali kalo lu mau keluar duit

- @NonaMaya222


2. Kode khas dari polisi

Aku pernah 2 kali atm hilang. Kan kalo ngrus di bank harus pake surat kehilangan dr kepolisian. Jadi aku kw kntor polisi, n dibikinin. Kirain gratis yh. Eh pas mau keluar bapaknya kayak ngode gitu ke aku. Akunya gapaham dh mau keluar aja. Eh di panggil, mbak.

Uang suratnya, katanya pakpol. Aku masih ga ngeh, mba bikin suratnya bayar. Oh bayar? Bukannya gratis ya. Berapa pak. Kata seiklasnya. Yaudh aku kasih 20 ribu.

- @inizyza


3. Malah diancam balik

Laah ini sama banget. Tahun 2009 ART masukin pacarnya ke rumah tanpa ijin, ke-gap lagi bertindak asusila. Lapor pak RT sama satpam, satpam emosi trus dijotos. Sama Pak RT suruh bawa polsek, sampe sana malah kita yang diancem ama polisi ntr bisa dlaporin sama keluarga tu laki2.

-- @t_anna


4. Dirampok di rumah, polisi bilang "emang daerah situ banyak maling"

WOY SAMA BANGET!

pengalaman gue hp dirumah dirampok. Dirumah lo bayangin. Posisi gue lg solat di lantai atas. Trus tetangga jg liat siapa yg lewat. Udah tau tuh maling siapa cuma pas gua lapor polisi, polisinya bilang "LAH KAN EMG DI DAERAH SITU BANYAK MALING". Ga membantu!


5. Harus ada jumlah minimum kehilangan kalau mau diproses

aku n beberapa temen kontrakan juga punya trust issue dg polisi. dulu pernah kejadian kontrakan kemasukan maling, beberapa laptop n hp hilang. kebetulan disamping kontrakan ada bank BRI kecil, jadi minta izin lihat rekaman CCTV kelihatan ciri ciri pencurinya, pas lapor ke polsek.

jawabannya total nilai kehilangan harus minimal sekian juta (klo gak salah 10jt kejadian pas tahun 2015) klo kurang dari itu gak diproses.


6. Beda banget seperti di teve-teve

Aku jg thn 2018 kerampokan habis2an. Mana baru di tinggal bapak trus kerampokan yg bener2 habis. Ngurus ke isilop awal2nya doang iya jalan di usut tapi kesini2 nya lambat laun bgt. Akhirnya bilang sm mama gimana ma? Udah laa mama ikhlas lama2 uang habis.

Habisnya sm kyk di rampok 2 kali. Tapi gada hasilnya banget... intinya gada uang banyak, gk akan tuntas. Jd mikir kl yg di tipi2 itu yg kerampokan di urus sampe ketangkep apa mereka bayar banyak ke isilop nya ya? 

- @Samaruno


7. Orang Jepang pun ikutan kapok

Atasanku orang Jepang, prnh rumahnya kemalingan, dengan kerugian hampir 50jt. Yah sama akhirnya cuma lapor doang, ga lanjut diproses.  Kata dia ribet dan nanti pasti ujung2nya uang.

Terus saya malah jd malu denger dia ngomong gitu. Saking dia udah tau gimana klo urus2 di sini.


- @yunholic62


Advertisement


EmoticonEmoticon

 

Start typing and press Enter to search