-->

Khusus Sektor Tak Terdampak Corona, Anies Naikkan UMP DKI Jadi Rp4,4 Juta

- November 02, 2020


Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menjelaskan, kenaikan upah minimum provinsi (UMP) akan dilakukan pada sektor yang tak terdampak corona. Adapun besarannya, mempertimbangkan nilai PDB dan inflasi nasional, kenaikan UMP adalah sebesar 3,27 persen atau naik menjadi Rp 4.416.186,548 untuk 2021, khusus sektor yang tak terdampak corona. 

"Kegiatan yang tidak terdampak Covid-19 dapat mengalami kenaikan UMP 2021 yang besarannya mengikuti rumus pada PP No. 78 Tahun 2015," jelas Anies pada Senin (2/11). 

Sektor usaha yang tidak terlalu terdampak bahkan masih dapat terus tumbuh positif di masa pandemi yang akan naik UMP-nya. Hal ini demi menjaga daya beli pekerja/buruh yang akan mendorong tumbuhnya perekonomian di DKI Jakarta. 

Bagi sektor usaha di Jakarta yang terdampak corona, Anies memutuskan tak menaikkan UMP. Keputusan ini demi menjaga kelangsungan usaha yang terdampak corona, yang akhirnya bisa tetap mempekerjakan para karyawannya. 

"Bagi kegiatan usaha yang terdampak COVID-19, maka kami menetapkan UMP 2021 tidak mengalami kenaikan atau sama dengan UMP 2020," tuturnya. 

Bagi perusahaan yang terdampak corona, bisa menggunakan besaran nilai yang sama dengan UMP 2020 dengan mengajukan permohonan kepada Dinas Tenaga Kerja, Transmigrasi dan Energi Provinsi DKI Jakarta.


Advertisement


EmoticonEmoticon

 

Start typing and press Enter to search