-->

Gonta-ganti Mazhab

- April 17, 2021


Ahmad Sarwat,Lc.MA

Setiap saya ditanya : Ustadz, bolehkah kita ini gonta ganti mazhab? Maka jawaban saya berupa pertanyaan balik :

Emang situ pernah menyelesaikan pendidikan ilmu fiqih dalam berapa mazhab? Dua, tiga, empat? Atau hanya satu?

Biasanya ditanya balik gitu, pasti gelagapan. Sebab sangat boleh jadi memang tak satu pun mazhab pernah dipelajarinya sampai rampung. 

Itu berarti sama saja tidak pernah belajar ilmu fiqih sama sekali. Karena wujud ilmu fiqih itu pastilah sebuah Mazhab. 

Sebagaimana wujud ilmu bela diri pastilah cabang-cabang bela diri. Apakah itu silat, kungfu, karate, taekwondo, dan lainnya. 

Sebagaimana belajar baca Quran pastilah berwujud riwayat qiroaah para imam, apakah itu Hafsh, Nafi', Abu Amr, Ibnu Amir, Kisa'i, Hamzah, atau Ibnu Katsir. 

Mirip pertanyaan gini : bolehkah tiap hari kita gonta-ganti bacaan qiroat?

Maka jawabannya berupa pertanyaan balik : Emang situ pernah menyelesaikan pendidikan ilmu qiroaat dalam berapa riwayat? Dua, tiga, empat? Atau hanya satu?

Puyeng lah ditanya balik gitu. Boro-boro qiroat sab'ah, satu aja belom lulus. IQRO' masih jilid 4 dan gak naik-naik.

So, jangan ngomong gonta-ganti qiroat, kalau satu pun belum selesai belajarnya. 

Mirip pula dengan pertanyaan : Bolehkah tiap hari kita gonta-ganti mobil?

Maka kita balik pertanyaannya : Emangnya situ punya berapa mobil? Dua, tiga atau empat? Atau hanya satu?

Ternyata tak satu pun mobil dimilikinya. Oh ya pantas saja. Jadi naik angkutan online itu namanya. Pantas tiap hari gonta ganti mobil melulu. Rupanya ketahuan, ujung-ujungnya nggak punya mobil. 

Sebagai penumpang umum, ya nggak perlu lah sombong di hadapan yang punya mobil pribadi. 

Maka jangan sok tanya gonta-ganti Mazhab. Soalnya, satu Mazhab pun belon selesai belajarnya. Lha kok udah mau gonta-ganti Mazhab? 

Ada-ada saja. 

Ibarat bujang lapuk tapi kebanyakan tingkah. Kalau bicara nikah mau langsung poligami empat istri. Padahal ngelamar aja ditolak melulu. Tiap update status pasti lagi hadir nikahan mantan.

Duh bujangan . . .

19

Advertisement


EmoticonEmoticon

 

Start typing and press Enter to search